Antara Gelisah dan Percaya

Antara Gelisah dan Percaya

Penginjil Yohanes pada hari ini menjak kita untuk merefleksikan gelar mesianik Yesus sebagai Jalan, Kebenaran, dan hidup. Yesus menjelaskan bahwa kepercayaan kepada-Nya adalah penting bagi para pengikutnya. Yesus berkata bahwa ia adalah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan yang berarti bahwa ia lebih dari sekadar penuntun menuju surga tetapi bahwa ia juga merupakan sumber kehidupan dan kebenaran. Tuhan juga mengatakan bahwa melihatnya adalah melihat Bapa yang menekankan kesatuan Allah. Tetap saja para murid – khususnya Tomas dan Filipus – agak tidak yakin sehingga Yesus mengatakan kepada mereka untuk mempertimbangkan semua ajaran-Nya karena berasal dari Allah Bapa yang mengutus Yesus ke dunia untuk menyatakan pesan ini. Mereka yang percaya kepada Yesus akan melakukan pekerjaan ini dan lebih banyak lagi setelah kenaikan. Yesus juga berbicara tentang surga dan mengatakan bahwa para murid dapat mengikuti-Nya di sana, Yesus menyarankan bahwa mereka juga akan ikut ambil bagian dalam kebangkitan yang akan Ia jalani seperti halnya semua orang yang mati karena percaya kepada-Nya. Sekali lagi kita ditantang untuk percaya kepada Yesus dan untuk mencari dasar bagi iman itu – pengajarannya dan pekerjaannya.

Injil menampilkan Yesus sebagai penuntun dalam kehidupan, sebagai ‘jalan, kebenaran dan kehidupan’. Pusat Kristen adalah pribadi Kristus. Pekerjaan kita untuk Yesus dan cinta kita kepada orang-orang, tidak peduli bagaimana panggilan hidup kita, mengalir dari sini. Pusat ini selalu berlaku, tidak dapat dilepas. Ini adalah hubungan yang sangat pribadi. Kita dipimpin oleh Yesus ‘satu per satu’, yang dikenal dengan nama, bukan hanya sebagai satu kelompok. Kita mengikuti Yesus sebagai orang yang kita kenal, bukan seperti kita mengikuti orang asing. Kita telah mengenalnya dengan mempelajari kehidupan dan zamannya, mengenal tempat-tempat dan kejadian-kejadian dalam hidupnya, menjadi akrab dengan Injil dan mengenalnya dalam hati dalam doa. Ini adalah cara menjaga fokus keyakinan kita terpusat dan motivasi kita kuat. Ketika ini terjadi kebebasan tumbuh dan kami mulai menemukannya di mana-mana.

Mengikuti Yesus tidak akan mengelakkan kita dari derita dan suka duka kehidupan. Wajar bahwa kita gelisah dan takut karena dalam pergumulan dan permasalahan hidup sering kali kita merasa Yesus meninggalkan kita. Seperti para murid yang hari ini takut Yesus meninggalkan mereka lagi. Mereka pernah terluka menyaksikan Yesus wafat di kayu salib dan sekarang mereka harus berpisah dengan Yesus. Namun penghiburan itu datang. Yesus meminta untuk tidak gelisah melainakn Percaya. Percaya sebagai jalan keluar dari kegelisahan. Percaya bahwa Yesus tidak meninggalkan kita, percaya bahwa Yesus tetap setia meskipun di tempat yang berbeda. Inilah iman yang diharapakan oleh Yesus.

Bagi kita untuk hidup Kebenaran dengan cara itu juga harus sepenuhnya hidup, untuk menjadi “orang yang berfungsi penuh”, menanggapi sepenuhnya untuk kelimpahan hidup yang Yesus datang untuk memberi kita. Dan Allah Bapa, tentu saja, juga Kebenaran dan Kehidupan. Tetapi kita pergi kepada Allah Bapa melalui Yesus dan kita menyebut Yesus sebagai “Jalan” karena ia adalah manifestasi nyata dalam wujud manusia dari semua yang dimiliki Bapa-Nya. Inkarnasi keberadaan Bapa ini dalam pribadi manusia Yesus, seorang pria “seperti kita dalam segala hal”, yang menjadikannya model yang dapat diakses bagi kita untuk tumbuh semakin dalam kemiripan dengan Allah kita dan untuk mengalami sepenuhnya miliknya. Cinta dan kehidupan di dalam kita. AMIN

Fr. Nicholindo PutraPenginjil Yohanes pada hari ini menjak kita untuk merefleksikan gelar mesianik Yesus sebagai Jalan, Kebenaran, dan hidup. Yesus menjelaskan bahwa kepercayaan kepada-Nya adalah penting bagi para pengikutnya. Yesus berkata bahwa ia adalah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan yang berarti bahwa ia lebih dari sekadar penuntun menuju surga tetapi bahwa ia juga merupakan sumber kehidupan dan kebenaran. Tuhan juga mengatakan bahwa melihatnya adalah melihat Bapa yang menekankan kesatuan Allah. Tetap saja para murid – khususnya Tomas dan Filipus – agak tidak yakin sehingga Yesus mengatakan kepada mereka untuk mempertimbangkan semua ajaran-Nya karena berasal dari Allah Bapa yang mengutus Yesus ke dunia untuk menyatakan pesan ini. Mereka yang percaya kepada Yesus akan melakukan pekerjaan ini dan lebih banyak lagi setelah kenaikan. Yesus juga berbicara tentang surga dan mengatakan bahwa para murid dapat mengikuti-Nya di sana, Yesus menyarankan bahwa mereka juga akan ikut ambil bagian dalam kebangkitan yang akan Ia jalani seperti halnya semua orang yang mati karena percaya kepada-Nya. Sekali lagi kita ditantang untuk percaya kepada Yesus dan untuk mencari dasar bagi iman itu – pengajarannya dan pekerjaannya.

Injil menampilkan Yesus sebagai penuntun dalam kehidupan, sebagai ‘jalan, kebenaran dan kehidupan’. Pusat Kristen adalah pribadi Kristus. Pekerjaan kita untuk Yesus dan cinta kita kepada orang-orang, tidak peduli bagaimana panggilan hidup kita, mengalir dari sini. Pusat ini selalu berlaku, tidak dapat dilepas. Ini adalah hubungan yang sangat pribadi. Kita dipimpin oleh Yesus ‘satu per satu’, yang dikenal dengan nama, bukan hanya sebagai satu kelompok. Kita mengikuti Yesus sebagai orang yang kita kenal, bukan seperti kita mengikuti orang asing. Kita telah mengenalnya dengan mempelajari kehidupan dan zamannya, mengenal tempat-tempat dan kejadian-kejadian dalam hidupnya, menjadi akrab dengan Injil dan mengenalnya dalam hati dalam doa. Ini adalah cara menjaga fokus keyakinan kita terpusat dan motivasi kita kuat. Ketika ini terjadi kebebasan tumbuh dan kami mulai menemukannya di mana-mana.

Mengikuti Yesus tidak akan mengelakkan kita dari derita dan suka duka kehidupan. Wajar bahwa kita gelisah dan takut karena dalam pergumulan dan permasalahan hidup sering kali kita merasa Yesus meninggalkan kita. Seperti para murid yang hari ini takut Yesus meninggalkan mereka lagi. Mereka pernah terluka menyaksikan Yesus wafat di kayu salib dan sekarang mereka harus berpisah dengan Yesus. Namun penghiburan itu datang. Yesus meminta untuk tidak gelisah melainakn Percaya. Percaya sebagai jalan keluar dari kegelisahan. Percaya bahwa Yesus tidak meninggalkan kita, percaya bahwa Yesus tetap setia meskipun di tempat yang berbeda. Inilah iman yang diharapakan oleh Yesus.

Bagi kita untuk hidup Kebenaran dengan cara itu juga harus sepenuhnya hidup, untuk menjadi “orang yang berfungsi penuh”, menanggapi sepenuhnya untuk kelimpahan hidup yang Yesus datang untuk memberi kita. Dan Allah Bapa, tentu saja, juga Kebenaran dan Kehidupan. Tetapi kita pergi kepada Allah Bapa melalui Yesus dan kita menyebut Yesus sebagai “Jalan” karena ia adalah manifestasi nyata dalam wujud manusia dari semua yang dimiliki Bapa-Nya. Inkarnasi keberadaan Bapa ini dalam pribadi manusia Yesus, seorang pria “seperti kita dalam segala hal”, yang menjadikannya model yang dapat diakses bagi kita untuk tumbuh semakin dalam kemiripan dengan Allah kita dan untuk mengalami sepenuhnya miliknya. Cinta dan kehidupan di dalam kita. AMIN

Fr. Nicholindo Putra, SX

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *